Fik.

Ada saatnya kita harus menyesal, dengan sesuatu yang seharusnya tak kita sesali. Ini seperti belum ikhlas menerima sebuah resiko yang tiap detik slalu menghantui.

Sebuah janji yang diingkari, sebuah kasih yang terlupakan, sebuah rindu yang tak terbalaskan. Semua itu hanyalah penyedap bagi rasa sakit ini, karena bumbu utamanya adalah harapan palsu.

Saat jemarimu itu kurasakan menyentuh lembut tanganku, saat itu, dunia itu serasa berpihak padaku.
Saat pundakku ini merasakan hangat nya kasih mu, saat itu, aku ingin berada disana sampai akhir hidupku.

Goresan senyummu yang tiap pagi selalu mengalahkan teriknya sang fajar. tingkah laku mu yang slalu berhasil menarik perhatian ku. Ya, tiap malam bayang mu menari – nari dalam benakku.

Namun aku mulai resah, waktu berputar dengan kejamnnya.
Cinta mu mulai memudar. Kau mulai menjauh dari hati. Rasa sakit itu datang tiba – tiba. Seperti sebilah pedang yang tiba – tiba menusuk jantung ini.
Membuncah dalam tangis, mengadu pada langit. aku terpuruk karenanya. Ini benar – benar rumit.

Ya, kamu pergi. Meninggalkan ku sendiri bersama bayangmu. Menandaskan khayalan gila kita. Membawa pergi harapan manis yang tlah kau jadikan pahit itu.

Tapi kawan. Aku kuat. Aku tegar. Karena aku percaya satu hal. Jika dia pergi. percayalah, berarti bukan dia yang kamu butuhkan.

Teruntukmu, yang pernah berbaik hati mau membagi kasih denganku.

2 April ’13

Advertisements

Aku, Kamu, dan HTS.

Udah 1 bulan 3 hari 17 jam 4 menit 23 detik ini gue nge jones eh gadeng maksud nya, singlehahahehehihihoho. Jadi begini…… sabtu 8 februari ’14, waktu itu gue buat sebuah perjanjian sama sohib gue, rika. “nda, kalau R*sensorkeras* sms lo duluan, janji ya lo bakal buka hati buat dia.” dengan polos gue meng iya kan’-‘
ceritanya hari itu lagi ada tanding basket sekolah gue sama seklah lain, tapi engga jadi-_- karena ke engga jadi itu dengan sejuta nyawa gue, gue coba nanya ke dia yang katanya kapten basket. just simple conversation. lalu beberapa jam setelah itu….. ya. dia sms gue. asdfghjkl campur aduk men perasaan gue waktu itu. “rik, dia sms gue, gimana dong?” dengan wajah sok seneng rika jawab, “hah? ciyeee yaudah tepatin loh ya janji lo!” lalu hening.
dan akhirnya.. he told me his feelings. aaaaaaaaakkk saking gak tau harus ngapain, gue guling guling sambil terkentut kentut.
“udahhh ndaa ayoo kesempatan lo buat move onnn!!”
“lo harus bisa move onn”
“dia baik kok nda”
“kalau mau bahagia pilih dia aja”
ya. kmvrt nya gue terhasut omongan si rika nene lampir yang mantannya tukang batagor.

seminggu… duaminggu… tigaminggu… empatminggu… teeetttt… ya. gue berakhir di minggu keempat. cepet banget ya? HAHAHAHAHA emang.
masalah kenapa gue berakhir itu gk akan gue kasih tau wle;p kenapa? mazbudi?(karena masbuloh sudah terlalu mainstream)
-skip-

kurang lebih seminggu lebih beberapa hari setelah itu gue mulai deket lagi gitukan.. ya mulailah sebuah argumen tentang ‘hts’ yang mulai gue rasain. gue udah nggak punya uneg uneg lagi sama dia dia nya juga sama *kali, tapi? kok gini yah? kapan balikan nya?HAHAcu.

entah deh ini terlalu rumit. tapi gue pernah denger sebuah lagu isinya gini “percayalah kasih, cinta tak harus memiliki. walau kadang sulit.” bener engga sih lagunya gitu?._. pokok nya gitu ajalah-_- inti dari semua ini adalah, gue baru pernah rasain yang namanya ditinggal pas lagi cinta – cintanya. itu sakit. tapi gue belajar banyak banyak dari itu semua:’)

sampe sini aja galau kita di malem jumat ini. dan. semoga dia nggak baca ini yah. wayahna:””

bye,mwah!